Abang Go-Jek

Percaya enggak sih, keberadaan Abang Go-Jek di muka bumi ini memberikan pengaruh perubahan yang luar biasa dalam hidup lo?

Kalau gue percaya.

Enggak tahu sih kalau Mas Anang.

Semenjak Abang Go-Jek hadir dalam hidup di satu sisi gue cukup terbantu. Di sisi lain gue makin males. Contoh, mau makan aja gue pilih nyuruh Abang Gojek yang beliin. Belum perinthilan urusan lain. Tapi kan bener Kak, dalam hidup mesti pinter delegasikan kerjaan gitu enggak sih.

Tapi yang pasti semenjak ada Abang Go-Jek, geu jadi bertambah doanya. Doa minta dikirimin Abang Gojek ganteng dan nyambung diajak bicara serta sopan. Hahahaha….

Kemarin pertama kali setelah sekian kali memanfaatkan jasa Gojek, akhirnya gue dapet Abang Driver yang ganteng dan topik bahasannya kece, Kak. Ngakunya sih dia anak UNS, jurusan Akutansi yangbesok tanggal 11 Maret udah mau wisuda. Gue kan jadi berharap bisa ngelanggan atau beruntung kena di dia terus gitu ordernya.

Sayang,

Tadi pagi abang Gojek yang gue dapet agak nyebelin. Well, dia emang bahs topik yang agak berat. Tapi secara pribadi gue males karena dia main ke arah personal gitu. Dan….bo gue udah turun dia masih ngajak ngobrol. Terakhir gue lihat kayaknya dia mangkal di sekitaran tempat gue ada urusan deh. Tapi syukur alhamdulillah gue dapat Bapak-bapak yang abik banget. Bukan dia lagi. Fiyuuuuhh……

Failure

“Sometimes the hardest decision you have to make is wether to walk away or keep trying”

Barusan gue baca tulisan itu di postingan Instagram adek tingkat gue. Gue enggak tahu apa yang sedang dia alami, tapi yang pasti saat itu juga gue langsung menekan tombol “love” di postingannya.

Apalagi waktu baca caption postingannya yang paling bawah,

Failures are my friends but one of them would never be my husband as well

Gue berasa pengen nekan tombol “love” seratus kali.

Bulan Februari ini, gue dapat uijian baru lagi. LPDP akhirnya ngeluarin kebijakan kalau dalam setahun mereka cuma buka pendaftaran dua kali. Itu pun dipisah, Dalam Negeri di bulan Februari sampai April. Sedangkan Luar Negeri masih ntar Juli-Agustus. Di saat bersamaan, kampus yang pengen gue tuju baru bisa ngeluarin LoA tanggal 10 Mei 2017. Padahal LPDP udah ditutup pendaftarannya tanggal 7 April 2017. Daaaaaannnnn…..gue harus punya LoA Unconditional buat bisa masuk situ. Syedih. Iya. Jelas. Sudah pasti. Gue sempat merasa kalau apapun yang udah gue lakuin sejak kemarin itu sia-sia. Padahal sejatinya enggak akan pernah ada kesia-siaan dari segala macem hal yang sudah dilakuin. Guenya aja yang belum paham, kenapa kejadian kayak gitu harus ada dan penting buat kebaiikan gue di masa depan nantinya.

Di awal, gue udah pengen nyerah aja. Ya, pokoknya gue udah enggak akan dfatar UGM karena kalau enggak dapat LPDP bakalan berat di ongkos. Tapi temen-temen gue bilang kalausebaiknya gue nekat aja, banyak di antara mereka IPK enggak sesuai dengan persyaratan dan enggak punya LoA tapi bisa lolos. Gue kan enggak tahu juga, sebenarnya setiap orang itu bisa dipilih itu karena alasan apa? Cuma Tuhan dan penyeleksi LPSP aja yang tahu. Semoga aja gue dipantaskan dan Tuhan membuka mata hati para petinggi LPDP ini kalau gue pantes ngedapetin beasiswa tersebut.

Aamiin.

Belajar Batik di Kampoeng Batik Laweyan

Halo,

Gue mau cerita nih. Kali ini tentang bagaimana gue berusaha buat bangga jadi orang Jawa. Hmmmm….sama belajar buat naklukkin kota dimana gue tinggal sih. Januari 2017 ini, gue genap setahun lebih sebulan di Solo. Genap setahun lebih sebulan juga gue menikmati suka dan duka, pahit dan manis kehidupan di tempat yang uwow banget ini. Selama beberapa bulan awal gue di Solo, bisa dibilang gue mengalami masa adaptasi dengan sibuk memaki-maki. Memaki-maki keleletan hidup transportasinya, ke-basa-basi-an yang luar biasa dan segala macam unggah-ungguh a.k.a paugeran a.k.a SOP sopan santun yang menyiksa. Tapi kalau gue pikir, kok rugi amat yah. Jadi, setelah gue sadar, gue mutusin untuk menaklukkan  kota ini dengan banyak belajar. Salah satunya belajar batik.

Batik adalah kain bergambar yang proses pembuatannya dengan menggunakan semacam lilin panas, orang biasa nyebut “malam”. Malam bukan lawan kata siang loh, ya. Ada berbagai macam motif batik. Biasanya tiap daerah punya motif batik sendiri, motif batik Bali misal beda coraknya dengan motif batik Jogja atau Jawa Tengah. Saking banyaknya motif batik ini plus teknik pengerjaannya yang unique, UNESCO menetapkan batik sebagai salah satu warisan kemanusiaan untuk budaya lisan dan non bendawi di tahun 2009, tepatnya tanggal 2 Oktober. That’s why di Indonesia (dan mungkin di beberapa bagian dunia yang ada orang Indonesianya) sering ngerayain hari batik di tanggal itu dan pakai baju batik serentak.

Desember 2016 kemarin, gue searching di mana tempat yag asyik buat belajar ngebatik. Awalnya gue udah pernah sih diajak Uus (temen gebleg-gebleg-an gue jaman kuliah sampai sekarang) ke tempat Pakdhe-nya di Laweyan. Di sana kan ada Kampoeng Batik Laweyan, yang inisiatornya itu Pakdhe-nya Uus, Pak Alfa Febela, cuma gue sungkan aja mau ke sana. Gue pengen coba yang lain. Akhirnya gue hubungi salah satu CP yang gue dapat di website dan ujung-ujungnya balik lagi deh, gue diminta hubungi Pak Alfa Febela, pakdhe-nya si Uus. Ada banyak pelatihan yang bisa diikuti sih, misal kalau mau serius belajar ada pelatihan selama 5 hari berturut-turut full day dan itu biayanya Rp 2.500.000,00. Gue ngambil yang cek-ecek aja, Rp 50.000,00 per hari ngerjain batik seukuran 30 cm x 30 cm. Terus karena gue ngambil hari libur, kna charge Rp 25.000,00 deh. Coba gue ngajak Uus, pasti dapat Rp 0,00. Aslinya Uus udah bilang ke gue sih, ntar Februari aja, barengan sama dia. Kan dia udah resign tuh dari tempat kerjanya dulu di Tangerang, dan sekarang rencana kerja di Jogja, jadi deket lah itungannya kalau mau ke Solo. Tapi, yaaaa…..gitu deh. Gue enggak sabar. Hahaha…..

Setelah dapat notifikasi via WhatsApp, 28 Januari 2017 kemarin gue ke Kampoeng Batik dan disambut sama Pak Edi, bapak-bapak yang ngajarin gue ngebatik. Bapaknya udah sepuh gitu sih. Dulu katanya ortu si bapak kerja membatik di keraton, jadi Pak Edi ini udah bisa mbatik sejak umur 10 tahun. Wow….gue kemudian diajak masuk ke dalam rumah pakdhe budhe-nya Uus yang punya banyak kamar dan belokan itu plus katanya ada hantunya.

Yang pertama, gue diajak ke ruang menggambar. Proses nggambarnya sih, gue jiplak aja motifnya di kain putih gitu. Proses njiplaknya pake meja kaca yang di bawahnya ada lampunya, kayak meja arsitek itu loh. Habis nge-gambar, gue diajak ke ruangan sebelah. Di sana udah ada lilin buat nge-batik a.k.a malam yang dipanasin pakai kompor kecil kayak buat maen waktu jaman anak-anak. Kain putih yang tadi gue gambarin dipaku di papan, terus mulailah gue ngambil lilin yang dipanasin tadi pakai canthing. Canthing ini adalah alat yang dipakai untuk memindahkan cairan lilin panas tadi, semacam kayak mata pena yang disebut cucuk, dengan satu tempat untuk menyimpan cairan bernama nyamplung. Dengan menggunakan canthing itulah gue mencoba menggambar sesuai dengan jiplakan pola yang sudah dibuat. Waktu ngeambar pola ini, lilin harus tebal dan nembus bagian belakang. Gue sempat gagal waktu itu, ketipisan boooo…..jadinya ngulang lagi di sisi belakangnya.

Tahap selanjutany, diwarnain pakai pewarna. Terus dijemur dan direbus biar warnanya terkunci dan enggak luntur saat dicuci. Dan yeay….gue berhasil bikin satu lembar batik kecil. Kalian bisa lihat hasil karya gue di Instagram ya….follow aja, instagram @puspitaratriw gue posting beberapa step by step sampai hasil karyanya ready. Buat kalian yang pengen tahu contact personnya Pak Alfa biar bisa belajar batik kek gue, bisa hubungi di gmail atau Instagram ya, entar gue kirim via direct message.

Selamat berbangga jadi orang Jawa Indonesia!!!!

 

 

The Story Behind of Kelas Inspirasi #2: Seperti Air Yang Mengalir

Now, January 2017.

Gue pikir, kisah KI gue akan berakhir begitu Hari Inspirasi berakhir. Ternyata salah besar. Justru gue harus mengawali kisah baru begitu KI usai. Berbeda dengan masa-masa awal gue aktif di KI. Begitu KI Yogyakarta #2 berkahir, gue enggak aktif-aktif amat. Sekarang begitu KI Wonogiri #1 selesai dijalankan, gue maah semangat banget ngurusin follow-up. Ya, sayang aja sih. Sikon udah bagus, hubungan dengan sekolah, kerjasama tim dan sebagainya juga sudah oke masa enggak dijaga. So, kemarin, gue, Aisy dan Brita ngumpul lagi ngopi di Ristretto buat bahas follow-up.

Awalnya kami emang udah milih buat ngambil tema literasi. Ya, biar adik-adik cinta buku gitu. Biar melek literasi dan siap menghadapi dunia.#aelah. So, akhirnya, gue sama temen-temen nyari komunitas yang biasa ngumpulin buku buat disumbangin. Gue hubungi BFM, komunitas yang didirikan sama kakak tingkat waktu kuliah. Fidha menghubungi Jogja Menyala. Enggak tahunya di BFM udah penuh, gue disuruh menghubungi Komunitas Jendela. Sumpah, gue enggak tahu, komunitas Jendela ini komunitas apaan.Nah, kan….Gue jadi pengen bikin Komunitas ATAP, Aisy briTa Ana Puspita. Ntar filosofinya Memayungi dan Meneduhkan.(?) Setelah share ke sana ke mari, ternyata si Brita kenal sama founder-nya Jendela Jogja.

Duh, kan gara-gara KI gue jadi ngerti komunitas pendidikan di Indonesia kan. Oh, ya gue juga jadi ngerti rasanya siaran di radio. Soalnya pasa kapan gitu diminta gantikan Nicko siaran di Radio di Wonogiri gitu. Di Solopos juga sih sebenernya, tapi pas ujan deres dan banjir. Kan gue jadi males kemana-mana kalau Solo Banjir. Dasar….lemah. Tapi yang pasti gue jadi paham kalau Public Speaking gue masih kurang. Berasa butuh les pengembangan kepribadian. #eh

Balik sama follow up. Setelah berencana bikin Pojok Baca, gue sama temen-temen KI Wonogiri mau bikin program pendampingan, salah satunya mendongeng. Kami rencananya mau dongeng sendiri, kalau enggak bisa baru mau nyari keluar. Nah, tadi gue udah googling gitu sih di YouTube, mengenai tutorial mendongeng. Kemarin juga rencana mau ke sebuah komunitas dongen di Solo. Cuman kalau gue cek kok, mereka deket banget sama sekolah yang katanya syi’ah itu ya….Duh jadi gimana gituh. Yang pasti usaha dulu. Usaha bisa mendongeng. Jadi inget dulu pengen punya Sakola Alit ala Kugy di Perahu Kertas. Kok, ini kayaknya cita-cita mulai terkabul yak.

Semangat! Mari Mendongeng!!!!

 

Road to UGM: TOEFL-Half Succes

Halo,

Udah lama banget yah, gue tidak meng-update blog ini. Sibuk cyyynn…..Well, November 2016 kemarin menjadi bulan perang badar buat gue di tahun 2016 ini. Kenapa? Karena gue dihadapkan dengan banyak kesibukan.

Satu, gue mesti sering lembur di kantor karena rekan kerja gue ada yang suaminya sakit dan adiknya kena kasus yang menyebabkan penahanan sama kepolisian. So, karena rekan kerja gue mesti sering izin, jadilah beberapa tanggung jawabnya dia dialihkan ke tangan gue untuk sementara waktu. Kasihan juga sih, semoga aja dikasih penyelesaian terbaik sama Allah ya, Mbak.

Dua, pembina asrama banyak yang nikah dan banyak banget pekerjaan baru yang mesti gue tangani. Belum lagi ada ujian asrama dan gue ditugasi sebagai penguji conversation. Gils yah, nguji bocah I-generation itu enggak gampang. Beda perlakuan yang mesti dilakuin buat ngurusin anak-anak kayak mereka. Dan proses ujian ini menyita waktu,tenaga dan pikiran. Perang banget buat gue.

Tiga, November 2016 adalah bulan dimana hari Inspirasi Kelas Inspirasi Wonogiri nan cetar membahana dilaksanakan. Pusing pala berbie, Kak. Gue mesti nyiapin relawan yang direkrut buat menyukseskan acara. Dan “megang” relawan itu bukan perkara gampang. Elo harus terlatih patah hati dan di-PHP-in. Well, siapa yang nggak pengen sembah ndlosor ketika H-1 Hari Inspirasi relawannya ngundurin diri. Mas, ini gedung, catering undangan udah disebar? Pak Penghulu udah datang? Masih mau ngebatalin?*Pu, fokus. Ini bukan batal nikah. Oke*

Empat, gue mesti ikutan test TOEFL yang diselenggarakan secara legal dibawah lisensi ETS untuk pertama kali. Mamen…selama ini gue kalau ikut test TOEFL itu palingan juga TOEFL-Prep atau TOEFL Like gitu. Lah ini…

Jadi begini, gue kan ceritanya mau mencoba mencari peruntungan untuk sekolah lagi dan dibayarin sama el-pe-de-peh. Nah, mau enggak mau untuk melengkapi persyaratan, ya gue mesti ambil TOEFL gitu.

Oktober 2016, gue ke P2EB FEB UGM, kalau berdasarkan review banyak orang, di P2EB FEB UGM adalah tempat test ITP yang pakai headset. Jadi gue milih tempat ini gegara pakai headset. Lah, nyampe sono, ternyata udah penuh vroh. Tak ada ruang kosong yang bisa gue tempati untuk test ITP di bulan November 2016. Padahal, gue pengennya Desember urusan TOEFL ini udah kelar. Akhirnya si Bapak nyaranin gue ke ELTI Gramedia Jogja atau ke Cilacs UII. Gue lemes denger apa kata Bapaknya. Tapi apa mau dikata, kalau gue lemes mulu ya enggak bakal ngerubah idup kan. Akhirnya gue nelpon ELTI Gramedia, nanya kuota. Awalnya gue pengen nelpon UNS, tapi situs Pusat Bahasanya UNS enggak jelas gitu vroh. Enggak ada CP yang ditulis dan bisa dihubungi. Jadi, gue memutuskan untuk telpon ELTI Gramedia Jogja.

Nah, Alhamdulillahnya ELTI Gramedia Jogja masih ada tempat buat gue untuk test. Gue akhirnya daftar secara tertulis, diminta bayar Rp 500.000,00 plus tambahan sekian persen karena gue bayarnya pakai ATM BRI. Kalau mau enggak pakai charge sih pakai BCA aja, jangan lupa siapin BCA Card ya gaes….

Tantangan selanjutnya, test TOEFL ITP di ELTI Gramedia Jogja itu malem. Jam 18.00, Kak. Pas banget kan jam shalat maghrib plus udah capek juga, kan. Pulang kantor, Test? Bahasa Inggris pula? WOW. Ya, baiknya sih gue jadi enggak perlu izin full time dari kantor. Gue akhirnya ambil test tanggal 23 November 2016. Dan sebelum test, kembali gue melakukan usaha yang lebih masif. Jadi usaha elo apa, Pu?

Pertama, untuk listening gue download materi listening dari You Tube-nya BBC.

Kedua, untuk reading gue coba baca situs berita bahasa Inggris such as, The Huffington Post, New York Times, dll

Ketiga, gue belajar pakai buku TOEFL Barron. Beli sih versi Bajakan di Buka Lapak, Rp 120.000,00 dan ternyata gue sedikit agak kurang cocok dengan bukunya Barron. Gue lebih suka belajar pakai Longman. Tapi yang Longman ini gue download aja lewat internet. Cek aja di http://exploreenglish.org/longman-preparation-course-for-the-toefl-test/

Dan….let’s go…

Tanggal 23 sore gue ke Jogja dengan kondisi flu. Gue ngerjain dengan kondisi yang amat sangat tidak maksimal. Dan di ELTI Gramedia, listening-nya enggak pakai headset. Pasrahlah gue dengan test kali ini.

 

Dan hasilnya, skor gue 480 doang, Kak. Dua puluh point lagi menuju angka 500.

Dan yang jelek bukan di listening-nya. Tapi di structure and written expression.

Wokeh. Semangat!!!!

Besok kalau TOEFL gue naik gue kabarin yah, gaes. Oh ya, buat legalisasi kalau di ELTI Gramedia Jogja kena charge Rp 275.000,00 per 2 lembar dan kalau minta dikirim, dari Jogja ke Sragen bayar Rp 75.000,00 lagi. Next, gue mau ambil di ELTI Gramedia Solo aja plus gue mau belajar conversation juga sih. Pengennya Maret atau April 2016 nanti pengen ikut kegiatan sesuatu gitu. Hehehe….

Iya. Soalnya el-pe-de-peh lagi di-hold gitu pendaftarannya karena katanya mau ada kebijakan baru. Semoga kebijakannya menguntungkan buat gue yah. Kan kalau menguntungkan buat gue berarti juga menguntungkan buat dakwah. #eh

The Story Behind Kelas Inspirasi Wonogiri: Tuhan Tahu, Tapi Ia Menunggu

Gue kali ini mau cerita soal Kelas Inspirasi yang kemudian gue singkat dengan nama KI. Sejak awal Mr. Anies merintis Indonesia Mengajar, gue memang sudah terpukau syalalala meluhat gebrakannya. Secara kalau kata orang Jawa, gue kan anaknya nggumunan. Sayang, bokap kurang setuju kalau gue ikut turun tangan sebagai Pengajar Muda dalam gerakan tersebut. Ke Luar Jawa, pelosok, jauh, anak manja kayak gue mah bakalan susah survive ngadepin hidup di hutan belantara penuh onak dan duri. Fiuuuhhh….

So, tahun 2014 setelah gue lulus dan mulai kerja, pas banget ada recruitment Kelas Inspirasi di Yogyakarta. Gue merasa ini waktu yang tepat untuk turun tangan. Karena kalau ini ortu sudah pasti ngasih izin. Ini KI generasi kedua. Seru. Banget. Gue ketemu sama orang-orang hebat waktu itu. Ada Mas Damar, engeener-nya pertambangan yang udah keliling dunia; Mbak Deasy yang penulis buku Bukan Untuk Dibaca; Melly mahasiswi S2 UGM yang jadi announcer di sebuah stasiun radio di Jogja; Mbak Momon, editor media online yang cantique dan terlihat muda, Dion; fotografer yang aslinya udah PNS di Bontang dan bela-belain ke Jogja buat moto-moto; Mas Jipeng, anak FISIPOL UGM yang waktu itu belum kelar kuliahnya tapi akhirnya wisuda juga; Mas Yunaz yang jago banget jadi ilustrator freelance;Pak Nanang, yang ternyata bosnya temen gue di PNPM  dan da juga Odi, videographer yang sudah merekam semua kegiatan selama di sana. Pemandu gue a.k.a fasilitator namanya Mas….duh gue lupa hahaha….yang pasti dia dulunya Pengajar Muda di Aceh.

*kemudian gue merasa kayak remah rengginang*

Trimester pertama tahun 2015, gue merasa di titik pengen cabut dari kantor gue di Jogja. Ada suatu hal yang bisa dibilang sudah tidak bisa ditolong dengan cara apapun kecuali resign. Pasca gue bikin proposal rencana hidup sama nyokap gegara pengen nikah umur 25 tapi ditolak sama nyokap tercinta (yaiyalah, gue ditolak alasan nikah biar punya pundak senderan, mana bakal dikasih izin), gue merasa bahwa jalan terbaik adalah gue capcus dari kantor. Tapi waktu itu gue belum tahu mau capcus kemana.

So, gue mulai cerita sama Aji soal rencana resign, di sisi lain gue pengen pulang ke Wonogiri dulu, nyari pencerahan jiwa dan melakukan sesuatu buat kota kelahiran tercinta. Pas jaman itu gue banyak gaul sama Mbak Nisa sih. Mbak Nisa ini anak BPS di Aceh, jadilah gue konsultasi soal data wilayah di Wonogiri sono. Sekira apa yang pengen dan bisa gue lakuin haruslah berbasis data. Mulailah gue diajari mabk Nisa buat baca data dan mikirin keputusan cem apa yang akan gue ambil ke depan.

Tadinya gue enggak mau cerita sama siapapun soal ini. Tapi akhirnya kelepasan juga sama Wahyu. Waktu Wahyu ke Jogja sekitar April 2015, sebelum dia berangkat ke Gothenburg gue akhirnya curhat-curhat sampai pingsan di perpustakaan pusat UGM.

Dia enggak banyak nanggepin sih, cuma nanya, “Elo sudah mastiin mau kerja bareng sama siapa?”

Gue jawab, “Udah”

Tapi gue enggak mau presentasi mengenai rencana gue waktu itu. Psikis gue lagi enggak bagus. Cerita mau ninggalin Jogja aja udah nyesek apalagi ntar dibantai sama Wahyu.Wahyu kalau membantai orang di presentasi itu logis, dia bakalan ngasih tahu gue salah dan kurangnya dimana plus jalan kemana. Tapi otak gue lagi enggak bisa diajak jalan, yang ada malah gue ntar nangis di tempat. Masukkan dia malah mental. Kurang efisien dan efektif kan kalau di moment itu gue pakai hati dia ngebantai pakai otak?

Yang gue inget cuma satu doang pas udah mau pulang dia bilang, “Good luck. Kalau ada perlu apa yang sekira gue bisa bantu, elu bisa hubungi gue secara virtual, kayak biasanya!”

Gue terharu. Piknik Gunjing bersatu tak terkalahkan emang tingkatan ukhuwahnya segitu amat yak.

*aelah*

Begitu pulang ke Wonogiri, gue langsung menjalankan rencana. Menghubungi kantor komunitas Ember. Gue kenal orang komunitas Ember yang di Jogja atau Jakarta. Dan mereka orang baik. Gue yakin kalau ide unyu gue nanti bakalan bisa diterima sama mereka. Gue mikir, kami ini sevisi dan semisi. Masa iya, enggak saling dukung dalam urusan di jalanNya.

Tapi ternyata…..

Gue salah.

Pertama, gue tidak mendapat penyambutan yang baik sama orang aktivis komunitas Ember. Mereka kayak sibuk sama urusan politik praktis jadi ketika gue datang ke sana, gue dicuekin.  Gue malah disuruh nemuin ibu-ibu yang rumahnya deket rumah gue. Si ibu itu juga aktivis Ember. Gue datang ke sana daaaan….

Kedua, lagi-lagi gue tidak mendapat sambutan baik dari si ibu itu. Beliau ini generasi X tulen, dan entah mengapa gue enggak nyambung. Beliau malah heran kenapa sejak kecil gue pindah-pindah, beliau bertanya apakah orang tua gue tidak harmonis dan gue anak korban perceraian? Dan masih banyak hal aneh lagi yang beliau tanyakan. Yang membuat gue sedih dan tidak mendapat dukungan.

Sore itu, gue nangis di mobil. Curhat sama sensei dan anak-anak admin MJR SJS yang rata-rata memang aktivis komunitas Ember. Gue yakin, orang Ember itu orang baik. Cuma mungkin memang ada yang salah dengan aktivis Ember di Wonogiri. Yang gue lihat seperti hanya mengejar kekuasaan dan materi saja. Yah, walaupun kekuasaan dan materi emang penting sih. Tapi….ah ada sesuatu yang mengganjal, yang gue lihat di sana. Yang seolah materi dan kekuasaan itu ya udah cuyma buat sukses salah satu aja, bukan untuk sukses bersama.

*ah mungkin itu cuma persepsi gue saja*

Dan kata Sensei, “Welcome to the jungle, Pu!!!!”

Tapi yang pasti malem itu gue mikir kalau komunitas Ember di Wonogiri gue coret dari daftar jaringan.

***

Tak berapa lama, waktu gue masih emosi tingkat tinggi dan patah hati sama kelakuan petinggi Ember di Wonogiri (yaiyalah Pu, elo sih yang kebanyakan ngarep, ngarepnya pun enggak sama Allah), gue nemu pengumuman soal Rhenald yang agi ngasih kesempatan mentoring buat anak muda di Indonesia. Yang punya ide gila. Ide yang gue tulis dulu untuk gue ceritakan sama buibuk komunitas Ember, tapi sudah hancur di tengah jalan, gue tulis di kompetisi tersebut. Kali ini gue betulan calling Wahyu buat mengkritisi. Otak gue lebih siap buat dibantai secara logis. Dan….gue lolos sampai tahap 100 besar. Di Tahap akhir gue gagal. Gue baru tahu kalau programinisemacam Rhenald cari karyawan buat Rumah Perubahan, tapi pakai bahasa Marketing yang bagus. Sedangkan di sisi lain gue sudah tanda tangan kontrak buat kerja di kantor gue yang sekarang. Hahaha….but it’s okey kok.

Desember 2015, gue pindah ke Sragen. Harapan untuk ngasih something buat Wonogiri masih ada. Walaupun gue juga bingung pegimana mau ngajalaninnya. Belum gue perlu adaptasi tingkat dewa dengan lingkungan baru. Maret 2016, gue baca pengumuman di Facebook, entah siapa yang nge-share. Ada inisiasi Kelas Inspirasi Wonogiri. Gue izin hari Minggu buat pulang sama Buibuk asrama. Waktu itu gue udah mikir, dizinkan atau tidak gue akan nekat. Kami janjian ketemu di Ristretto. Ada mas-mas pakai kaos KI Yogyakarta warna merah. Kelak gue tahu namanya Mas Sis. Kelak gue juga tahu kisah cintanya kadang drama banget.

Di dalam ada dua orang. Satu cewek, satu cowok. Yang cewek namanya Brita. Yang cowok namanya Nicko. Waktu lihat Nicko, gue mikir kayak pernah lihat orang ini dimana, tapi lupa. Setelah ngobrol sama Brita, akhirnya gue tahu kalau mereka alumni FISIPOL UGM. Oke, gue masih husnudzon pernah ketemu Nicko di Mirota atau Gading Mas. Soalnya, gue ngerasa lingkungan sekitaran UGM yang mana anak kampus Barat dan Timur itu bersatu ya kalau enggak Mirota ya Gading Mas (cetek banget ya pikiran gue). Plus, karena Brita bilang dari Solo, gue mikir kalau Nicko ini orang Wonogiri yang dari SMA sudah sekolah di Solo.

Baru kemudian setelah datang Melly, Dhyta dan lain-lain….gue mulai berpikir lain.

Melly adalah adik tingkat gue waktu SMA. Wajah Chinese-nya gampang dikenali. Dia anak basket, pernah punya rambut kayak Agnez Mo. Itu sebabnya gue nyadar kalau dia satu sekolah sama gue waktu SMA.

Dhyta, itu ponakan Pak Davis. Guru Matematika gue waktu SMA. Gue tahu Dhyta dulu siswa teladan wakil Kabupaten Wonogiri di tingkat Jateng. Kan dulu waktu SMA gue juga masuk ke paguyuban itu. Bedanya Dhyta siswa teladan tulen, gue jadi-jadian. Tapi namanya paguyuban, siapa yang maju tahun ini jadi siswa teladan tetep jadi gosip hangat bagi kami para senior.

Nah, gara-gara itu. Gue inget, Nicko adlah adik tingkat gue yang pernah terkenal di Wisma Putri Melati besutan Mbah Cip. Temen sekostan gue ada yang sering dipacar-pacarin sama dia. Mereka sekelas dan dulu gue pernah sekelas sama temen gue waktu ujian. Jadi, gue sama Nicko sudah pernah ketemu, sudah pernah ujian di ruangan yang sama. Tapi gue enggak kenal dan gue enggak peduli yang namanya Nicko itu seperti apa.

Tiba-tiba gue merasa ini sperti drama….

Gue shock. Selama acara, kami langsung nyambung ngobrolnya. Dan gue tiba-tiba terharu dengan skenario Tuhan. Bagaimana gue dipertemukan dengan Koordiantor Kelas Inspirasi Gue yang namanya Nicko itu sepuluh tahun yang lalu. Tapi kami tidak pernah berbicara apapun dan sekalinya ketemu bisa bicara langsung tentang hal-hal yang gue gelisahkan, hal-hal yang gue perjuangkan kemana-mana tapi selalu mendapat penolakan. Plus dibawain temen segambreng dengan visi misi yang sama. Tiba-tiba gue merasa skenario Tuhan kali ini luar biasa indahnya. Tuhan tahu, tapi menunggu. Menunggu waktu yang tepat. Dan gue percaya….

 

Skenario tentang kamu yang direncanakan olehNya pasti juga luar biasa. 🙂

 

 

Bank, Sekolah, dan Nikah

Ada hal konyol yang gue lakuin di era kekinian yang teknologinya maha pesat ini. Gue memutuskan enggak punya rekening bank selama kurang lebih sembilan bulan. Gue udah saingan sama Dedy Corbuzier. Emang kayaknya kita berdua setipe. #lah

Jadi begini ceritanya, semenjak gue pindah ke Gemolong gue harus menghadapi kenyataan bank yang gue pakai di Jogja belum buka cabang di deket kantor. Agak ribet memang, dan waktu itu gue memutuskan untuk mencoba membuka rekening baru. Tapi rupanya gue malah dapat  banyak benefit ketika enggak punya rekening. Kantor gue dikelola generasi X tulen, mereka nabung duit kantor di BMT Yayasan, uang gaji dibayar cash, gue bisa nitip nyimpen duit di nyokap tanpa ada potongan biaya administrasi, transaksi belanja online gue terkendali, karena biasanya gue bayar transaksi pakai Indo**** dan jalan ke Indo**** itu butuh energi. Jadi gue mikir-mikir kalau mau belanja olshop, kalau enggak penting amat gue enggak beli, Saat itu gue merasa belum butuh bikin rekening di bank lagi.

Tapi makin lama gue emang butuh buat saving sih. Dan soal saving ini gue lagi mikir untuk nyimpen dimana. Temen gue bilang untuk pakai BMT Yayasan aja, tapi gue masih meragu kalau gue butuh transaksi yang lebih mengglobal lagi, ntar sama-sama ribet. Belum lagi, gue enggak tahu itu BMT sudah terdaftar di LPS apa belum. Gue akhirnya mikir kalau enggak ke Bank Biru Muda ya ke Bank Orange Ijo aja. Dua-duanya bukan bank syariah sih, tapi kalau di rencana masa depan gue pengen sekolah di “Itu tuh” dan dibayarin sama si “Anu” (aamiin….please…aamiin) rekening yang dipakai menggunakan Bank Biru Muda dan Bank Orange Ijo.  Jadi prioritas gue ke dua bank itu. Cuma gue belum selo ke bank buat bikin rekening. Dan karena merasa belum mendesak gue belum pergi ke bank Biru Muda juga sih. Antrinya banyak, booo….. Sedang Bank Orange Ijo lokasinya agak jauh dari asrama. Mesti nyebrang rel, jadi lagi-lagi gue males.

Hari ini, gue harus ke Bank Biru Tua. Perlu transfer ke Bank Biru Tua Syariah. Sepertinya Bank Biru Tua ini lagi nyari nasabah, dan mbak CS-nya menganggap kalau gue berpotensi jadi nasabah bank-nya. Gue mengakui kalau pelayanan bank biru tua ini memang pantes banget diacungi jempol, cuma masalahnya mitra gue buat ngurusin masa depan itu bukan bank ini. Jadi sebagus apapun pelayanannya dia, kalau nanti urusan masa depan gue lancar, gue tetep harus buka rekening di Bank Biru Muda yang pelayanannya bikin banyak istighfar itu. Nah….si Mbak CS ini ternyata rese banget. Kek gini nih ceritanya….

“Mbak, saya mau transfer antar bank, nih. Tapi cuma dikit, bisa kan?”

“Mbak udah ada rekening Bank Biru Tua belum?”

“Belum.”

“Mbak, bikin aja. Biar gampang transfernya.”

“Enggak dulu deh, Mbak.” *karena sudah punya prioritas bank lain*

“Mbak kalau bikin rekening di bank kami itu nanti bla…..bla….bla…..bla….”

Gue diceramahi hal yang gue rasa enggak perlu.

“Mbak, ini bisa transfer antar bank enggak? Kalau enggak bisa, ya sudah saya ke bank lain aja. Karena tadi saya ke sini gara-gara bank-nya lokasinya deket dan enggak pakai antri. Saya buru-buru. Saya butuh transfer antar bank, bukan bikin rekening baru. Kalau suatu saat saya butuh rekening baru di sini, saya akan buat tanpa mbak minta.”

Selesai. Mbaknya diam. Calon hampir nyaris nasabahnya ternyata galak.

Dalam hidup, gue sering banget ketemu sama orang yang ngeselin kayak CS Bank tadi. Mungkin gue emang yang enggak ngerti aja kali ya cara menyampaikan ke orang lain, kalau gue tipe  orang yang tahu apa yang gue mau dan hanya bersedia melakukan sesuatu hal yang gue merasa butuh bukan karena disuruh.

Contoh lain, soal sekolah. Dari SMA gue enggak pernah bercita-cita jadi guru. Alasannya, karena bokap gue guru dan karirnya sudah lumayan bagus di dinas pendidikan, gue enggak mau dibilang pendompleng karir bokap. Alasan kedua, seragam guru itu cupu, pas jaman SMA gue belum kenal sekolah international jadi dalam semesta gue ya yang namanya guru tuh enggak bisa berpakaian aneh-aneh. Kreativitas gue dalam hal berpakaian dibatasi. Menyedihkan. Alasan ketiga, jadi guru itu harus ngadepin senioritas yang kampretnya sungguh luar biasa. Elo akan dipaksa kerja rodi bantuin guru senior yang kompetensinya sudah tidak pas dengan jaman tapi elo cuma digaji kecil buat beli pulsa aja bisa jadi masih kurang. Sedangkaan pengangkatan guru buat jadi PNS itu semacam angin surga yang tak jelas kapan kepastiannya. Ku sudah lelah mengunggu kapan dilamar masih harus mikir kapan diangkat jadi PNS. Madesu.  Alasan keempat, gue stress kalau ngajar banyak anak. Pusing gue. Kalau guru privat sih masih mendingan, gue bisa menyesuaikan kemampuan belajar si anak.Lah, kalau sekelas dengan kemampuan belajar yang beda? Duh. Makanya gue salut dengan orang yang betulan mendharmabaktikan hidupnya buat jadi guru pendidik bangsa dengan segala macam ketidakadilan di atas. Siapalah gue dibanding mereka, cuma remah-remah peyek di dasar Khong Guan.

Gara-gara alasan hina gue di atas, semenjak lulus SMA gue mantap enggak mau ambil kuliah di pendidikan. Mungkin gue akan jadi guru, kalau kenyataan hidup cita-cita yang gue perjuangin itu gagal. Soalnya jadi pengangguran itu lebih enggak enak daripada jadi guru. Gue pokoknya punya cita-cita lain. Yang berat juga sebenarnya. Tapi menurut gue perjuangan yang gue lakuin worth it. Iya worth it untuk mbak-mbak matre cem gue yang butuh kemapanan ini.  Mapan secara financial dan bermanfaat bagi umat. Cieeeee….gue udah kayak pengikut Merry Riana. Aamiin ya saudaraku yang budiman.

Nah, belakangan ini bos gue di kantor nanya…

“Mbak, mau ambil jurusan apa kalau mau lanjut?”

“Jurusan ‘syalala’ bu.”

“Ambil Pendidikan Tetoret saja.”

“Ndak Bu…”

“Ayolah, ambil ini saja….bla..bla…bla….jurusan pendidikan teoret kan begini begitu.”

“Maaf, bu. Tapi saya tidak bercita-cita jadi guru. Kalau saya pengen jadi guru, dari jaman lulus SMA dulu saya udah ambil kuliah pendidikan.”

“Oh…ya sudah. Padahal rencana saya, kalau njenengan kuliah pendidikan di Universitas deket kantor ini, nanti barengan saya. Saya bisa nanya dan ada yang ngajarin kalau ada tugas.”

Ojadi selama ini beliau punya kepentingan cem gitu. Hmmmm….maaf ya Bu, kalau dalam politik ketika kita punya kepentingan yang sama, kita bisa berkoalisi. Tapi kali ini kepentingan kita beda. Maaf ya, Bu. Maaf.

Dan yang paling penting juga soal nikah. Iya betul. Semenjak gue pindah di asrama banyak orang yang menanyakan soal status gue. Cincin mbah Yut yang gue pakai ini memang mengundang banyak orang untuk tahu soal siapa calon gue. Iya, dikira gue udah tunangan. Ih, masa iya sih gue mau diiket pakai cincin. Cincin enggak punya aturan hukum yang kuat. Ogah lah gue kalau cuma dicincinin, doang. Adek butuhnya surat nikah, Bang. Surat nikah yang kekuatan hukumnya jelas.

Dalam sebuah diskusi gue sama temen, gue ngerasa kalau nikah bukan cuma soal legitimasi seks doang. Dia bilang gitu sih, “Ngapain sih nikah harus mewah-mewah, kalau cuma buat legitimasi seks doang.”  Gue sepakat dengan nikah yang enggak harus mewah. Tapi ya enggak cuma soal legitimasi seks doang keleus. Bayangan gue mah nikah ini soal pembagian teritori kekuasaan. Ada teritori dalam hidup yang sebelumnya gue enggak kasih izin orang lain buat dijamah akhirnya harus gue bagi. Teritori ini akan berurusan dengan masa depan gue, harta, hak asuh anak, tanggung jawab, hak, kewajiban dan lain sebagainya. Mungkin kalau sebelumnya ketika gue memutuskan pengen ngelakuin sesuatu, ya udah gue tinggal bilang sama bokap nyokap buat minta restu. Enggak perlu minta pendapat sama seseorang di luar keluarga gue. Tapi gegara ada surat nikah, seseorang di luar keluarga yang sebelumnya akan gue jawab, “Siapa elu?” ketika dia nanya soal masa depan, mendadak  akan gue izinkan untuk terlibat. Akan ada pertanyaan,

“Sayang, kalau habis master aku ambil Ph.D di negara ini boleh? Atau kamu keberatan? Bisa enggak kita cari win-win solution-nya?”

Awwwwwwww…*gue ngetik tulisan di atas sambil senyum bego pipi merona*

Nah, iya balik lagi ke orang asrama yang suka nanya soal cincin. Setelah mereka tahu kalau gue single, mereka langsung heboh nyaranin buat segera nikah, buat minta tolong sama si bu Itu, Bu Anu buat nyariin. Gue bengong melongo persis kayak tadi waktu ngadepin CS Bank. Ini rangorang asrama enggak nanya apa gue butuh nikah apa enggak?

Gue inget waktu piknik gunjing kemarin, temen gue heboh bilang gini, “Gue heran. Kenapa orang kalau ketemu nanyanya ‘Kapan nikah?’, bukan ‘Elo mau nikah enggak?””

Pas denger itu gue ketawa ngakak. Gue sempet ngerasain kayak gitu. Bedanya kemarin pas ngobrol lagi, pas gue tanya temen gue bilangnya, “Enggak tahu suatu saat nanti bakalan mau nikah atau enggak.”

Sedang gue kalau ditanya gitu, jawabannya adalah….

“Gue butuh lah….”

BUTUH YAAAAAAA….enggak cuma MAUUUUUU…..

Suatu saat gue akan cerita deh, di blog mengapa gue butuh nikah. Gue dapet ilham soal itu gegara jurnal volunteerisme loh. Cuma, untuk saat ini gue belum prioritas soal nikah. Plus terkait masa depan yang masih penuh tanda tanya dan menerka ini, gue masih belum menentukan gue akan cari pria dari circle yang mana. Persis kek tabungan tadi. Ehmmm tapi kalau tabungan tadi sudah mulai ada titik terang dikit deng, Hehe….

Ya demikian curhat gue. Percayalah tulisan ini cuma sampah. Efek gue kesel sama Mbak CS Bank. Dan sekarang gue jauh lebih baik. Makasih yang sudah baca sampai akhir. Sekian

 

Road to UGM: PAPs

Kemarin sewaktu gue berencana untuk daftar PAPs, gue sempat bikin nadzar. Kalau hasil test-nya bagus, gue mau upload ah perjalanannya gimana di blog. Bukan buat pamer, gue cuma ngerasa kalau perjalanan gue buat ikut PAPs ini diliputi berbagai macam kegalauan. Yang bisa jadi kegalauan ini juga bakal dirasakan sama banyak pihak yang berencana mencicipi PAPs, jadi ijinkanlah gue kali ini berbagi kesuksesan. Aelahhhh….udah cem motivator aja dah….
Ya intinya gue cuma berharap apa yang gue tulis di blog ini bermanfaat dan bisa meringankan beban bagi sebagian orang plus mengalirkan pahala buat gue. Di sisi lain, gue juga berharap ketika gue memudahkan hidup orang lain, Allah akan balik memudahkan hidup gue. Semoga….Aamiin…please ketik aamiin dan share saudara-saudara!!!!! *please Pu, please….*
Oke, jadi pertanyaan pertama. Apa itu PAPs? Test buat perempuan yang memeriksa kesehatan rahim dan kawan-kawannya itu? Yang syaratnya harus udah nikah itu? Atau aktif berhubungan seksual itu? Please, itu papsmear. Beda, cyiiiinnn…..PAPs yang gue maksud enggak ada hubungannya dengan kaknker serviks dan semacamnya. Jadi PAPs di sini adalah akronim dari Potensi Akademik Pascasarjana. Diberlakukan kalau lu pengen masuk S2 di UGM. Ojadi lu mau lanjut S2 di UGM,Pu? Jurusan apa? Kok enggak di luar negeri?…..
Udah, pertanyaan yang itu jawabnya ntar kalau gue udah resmi jadi mahasiswa Magister di UGM dan dibayarin LPDP ya….please doanya. Ntar gue share dah segala macam tips dan trick-nya kalau gue lolos menghadapi tantangan itu.
Oke lanjut, mari kita kembali ke PAPs. Jadi PAPs ini penyelenggaranya adalah Fakultas Psikologi UGM. Enggak usah ribet menggerutu kalau dia bagian dari monopolinya UGM buat ngeruk duit atau apalah. Please, orang mau dapet ilmu emang ujiannyanya banyak. Enggak usah dengerin, abaikan dan persiapkan dirimu buat ikut PAPs. Karena mikirin hal yang kayak gitu cuma bikin lo capek dan menghabiskan energi.
Pertama, siapkan mental. Kapan kira-kira lu siap mau daftar PAPs. Lu bisa cek jadwal penyelenggaraan PAPs di psikologi.ugm.ac.id/paps/ Di situ ada informasi seputar PAPs, kapan penyelenggaraan, berapa biaya yang mesti dibayarkan dan bank apa yang dipakai. Juga cara daftarnya sih. Nah kalau sudah lihat jadwal, lu bisa tentuin pengen kapan. Misal karena gue anaknya kan kerja kantoran, mesti mikirin soal kerjaan di kantor juga. Akhirnya gue akhirnya milih ambil September 2016 buat test. Tadinya mau Agustus, tapi Agustus kantor gue agak rebek, jadi Agustus cuma gue pakai buat bayar doang. Enggak sempat buat test. Enggak apa-apa loh, lu bayarAgustus tapi daftarnya September. Jadi jadwal pendaftaranyannya juga ada sendiri. Kalau pas enggak waktunya buka, ya akunnya di-locked.Lu tetep enggak bisa daftar. Mending bayar dulu aja ke BNI, ntar dapat password yang tinggal dipakai begitu pendaftaran buka.
Kedua, sesudah bayar Rp 150.000,00 ke BNI terdekat secara host to host (bilang aja sama mbak Teller yang cantik lu mau bayar PAPs UGM, mereka ngerti kok) kalau sudah waktunya daftar langsung masuk ke akun yang ada di paps.ugm.ac.id. Agak rame juga boooo….17 menit sesudah waktu pendaftaran, gue lupa waktu itu kalau mau test PAPs (please Pu, please…..) gue udah masuk ke test sesi 2 jam 10.30 WIB. Dari daftar di akun itu, kita bisa dapat lembar kartu test. Ada jadwal nyetaknya juga. Tempelin foto ukuran 3 x 4 berwarna. Ada 2 kartu test yang mesti ditempelin foto. Jadi siapin 2 lembar foto sekalian ditempel. Daripada nasibnya kek gue, baru nempel foto beberapa jam sebelum test pakai minta lem ke temen kost-nya temen. Makasih banget loh mbaaaakkkkkkk…….
Nah, udah urusan cetak mencetak, temple menempel sudah kelar. Sekarang ganti siapin alat perang. Gue mutusin beli satu set alat tulis buat ujian merk Fab** Cas**** itu sih. Yang udah jelas keasliannya. Tapi menurut gue agak enggak enak dipakai. Entah kenapa kertas ujian gue berasa kotor aja. Mungkin gue yang enggak terlalu pinter ngeraut pensilnya kali ya, makanya enggak enak dipakai. Tapi lembar jawab gue tetep bisa dikoreksi kok.
Habis itu tinggal mikirin mau tinggal dimana selama test. Gue sih menghubungi temen lama pas ngampus dulu. Kali ini ke Nurul, anak Psikologi. Harapannya gue bisa curhat minta bantuan sebelum test dimulai. Tapi kayaknya bantuan dia sih ke makan nasi balap sama bikin kopi. Logistik ini membantu gue untuk tidak lapar saat mengerjakan tugas. Sama penginepan, sama nganterin gue ke lokasi test, karena tempat test-nya satu lokasi dengan kantornya di CPMH (Centre of Public Mental Health). Makasih lo Ya Nurul, Makasih juga Yova. Gadis Bali dan Minang, masih lajang, semoga segera dihalalkan sama abang-abang belahan jiwa kalian *doa tulus, tulus banget….kek penyanyi* Nah, kalau temen-temen kesulitan nyari tempat nginep, bisa cari penginepan murah di Jogja. Banyak kok di situs kayak trave****, pegi****, tri**** atau bolehlah hubungi temen gue yang namanya Ajud. Dia ada bisnis tiket nginep murah, sewa motor dan mobil. Kalau minat bisa hubungi gue secara pribadi via blog. Ntar gue kasih nomer hapenya si Ajud. Orangnya seru, lucu dan tulisan ini bukan endorse-an.
Urusan mau tinggal dimana sudah kelar, gentian gue fokus ke persiapan materi. Bohong kalau gue enggak belajar. Bohong banget. Cuma mungkin cara belajarnya ada yang beda dengan orang lain, sehingga terkesan gue enggak belajar. Jadi awalnya gue punya buku TPA Oto Bapennas, tapi kok menurut gue terlalu gampang ya. Akhirnya gue beli di Gramedia Solo, buku persiapan TPA yang ada simulasi PAPs-nya. Harganya sekitar Rp 130.000,00-an, kurang lebih lah. Di situ gue pelajari aja model soalnya kayak gimana. Sesekali gue kerjain juga, biasanya seminggu sekali atau dua kali. Sama Zikro, Zikro ini anak asrama, dia seneng bnget kalau gue ajak belajar bareng. Tadinya gue sempat bingung gimana gue mau belajar dengan seabrek tugas kantor dan asrama tiada akhir. Tapi gegara wawancara sama Bu Guru BK SMA yayasan dimana gue bekerja, gue dikasih tahu kalau kadang perlu ngelibatin anak ketika kerja, missal: pas nyuci, ajak anak kita nyuci juga. Meskipun dia setengah main, tetep aja ada pendidikan di situ. Nah, gue daripada capek ngecomel ngomelin anak-anak buat belajar, akhirnya ngajak Zikro buat belajar bareng. Sekalian ngasih contoh kalau membangun mimpi itu enggak instant cyyyyyiiiiinnnn…..Alhamdulillah Zikro ini selalu ngingetin tiap kali gue males. Dia pasti ngajak, “Ayo mbaaaakkkkk belajar!” Gue yang malesan belajar akhirnya luluh.
Untuk test verbal, gue merasa dapat banyak wawasan dari kantor sih. Karena gue kerja di media ya, kemampuan verbal gue lumayan terasah. Nah, saran gue kalau enggak biasa kerja di tempat kek gitu cukup banyakin baca dan temukan kosakata baru yang aneh-aneh. Cari artinya di kbbi, sekarang ada versi online-nya kok.
Kalau untuk kemampuan numeric, kali ini gue beterimakasih kepada segenap anak SMP yang tiap hari minta diajarin matematika. Soalnya semacam pelajaran matematika SMP gitulah. Jadi kemampuan gue lumayan terasah.
Nah kalau masalah penalaran ini cuma Allah yang tahu. Gue juga enggak ngerti kenapa nalar gue bisa dinilai segitu. Tapi kalau dipikir, lagi-lagi soal Matematikanya anak-anak SMP sih. Yang macem diagram, aritmatika sosial dll itu….
Sekarang langsung ke hari H test. Sehari sebelum hari-H, gue masih ngantor. Jam 2 siang gue baru berangkat nge-Jogja. Naik bus, janjian dulu sama Nisa buat ketemuan ngasih CD Tulus. Dan dia lupa. Kami akhirnya nonton Warkop DKI Reborn, makan bakmie di Hartono Mall, belanja di Hypermart dan pulang diantar Pak Gojek jelang jam 10 malem. Pak Gojek gue baik. Gue ditelpon balik juga buat mastiin dijemput dimana. Andai order jodoh secepat order gojek yah…. Dia mau bawain belanjaan gue juga. Gue enggak pakai Oj*** yang syar’I itu gegara udah malem juga sih pulangnya. Jad udah ga beroperasi. Yaiyalah Pu, cewek syar’I mah jam 10 malem udah bobok cantik di rumah.
Nurul sempat nyuruh gue belajar sih, tapi yang ada gue tidur setelah shower-an lama banget di kamar mandi kost-nya.
Paginya setelah bersiap dengan update Instagram, nempel foto, minum kopi dan beli nasi balap. Gue ke kantor Nurul. Makan pagi, ketemu sama temennya yang katanya mirip gue. Terus habis itu dianterin ke tempat test yang bikin gue pusing enggak tahu arah. UGM udah berubah booooo…..padahal baru kapan gue lulus? *please pu, udah hamper 3 tahun yang lalu keleus*
Nyampe di lokasi, udah banyak yang datang. Naluri observer gue bekerja. Ada mbak-mbak gaul nan fashionable, ada mas-mas type kemeja digulung sesiku, ada yang ber-turtle neck, ada yang ukhtiy berjilbab lebar, ada yang muka-muka dosen, ada yang rajin banget belajar, ada yang makan ngemil mulu, ada yang sibuk dengan hapenya, ada yang ngobrol satu sama lain nanya belajar apa. Dan ada gue yang bengong ngeliatin tingkah mereka. Sampai kemudian gue disamperin anak fakultas ekonomi. Kita ngobrol bareng, dia angkatan 2011. Udah sempet kerja, bilang ke gue kalau,”Yang penting tenang…..!!!”
Iya emang yang penting tenang.
Oke Test dimulai. Kami dibolehin masuk. Jangan sampai telat, soalnya ada yang ditolak masuk gegara soal udah dibagikan. Kita diizinkan ke kamar mandi dulu sebelum ngerjain soal, karena pas udah ngerjain soal enggak boleh ke kamar mandi. Waktu ngerjain 100 menit. Kalau pas jam ngerjain verbal ya ngerjain verbal. Kalau ngerjain numeric ya ngerjain numeric. Enggak boleh buka section sebelumnya. Kesalahan gue selama ini kalau latihan soal enggak pakai waktu. Jadi yaaaa,…..gitu deh.
Yaudah ngerjain soal sebisanya dan tetap tenang. Setelah seratus menit, kami dipersilahkan keluar. Mbak pengawasnya bilang kalau nilai bakal keluar 5-10 hari sesudah test. Bisa diambil pakai surat kuasa sih, atau minta dikirim. Tapi karena ribet ngurusnya dan gue selalu pengen nyari alesan buat ke Jogja, gue milih ambil sendiri.
Habis itu yang bisa dilakuin tinggal berdoa. Oh iya doa itu penting.Dari awal tiap step gue mau PAPs gua banyak doa, minta izin sama orang tua dan minta didoakan juga, sama temen deket, siapapun gue mintain doa. Ibu asrama, orang kantor dan lain sebagainya. Soalnya apapun itu atas kehendakNya, kita bisa apa sih kecuali usaha sama doa,
Daaaaannnnn…..

Skor gue 651. Di atas skor persyaratan UGM.

Oh iya, sekalian gue tambahin, setelah keluar nilai skor PAPs, hal yang mesti dilakuin adalah mengambil sertifikatnya, membuat copy-nya dan melegalisasi. Per lembar copy PAPs , kita diminta bayar Rp 2.500,00. Uniknya lagi selama proses print, copy dan legalisasi ini, kita diminta copy sendiri pakai mensin fotocopy di ruangan. Santai aja, udah ada manual prosedur pemakaiannya, kok. Ini nin yang saya senengin di Jogja. Tidak semua hal harus dilayani. Hehe….
Sekian curhat dari gue semoga bermanfaat. Sekarang gue masih galau soal TOEFL, semoga gue bisa menemukan jalan dan bisa sharing lagi di sini.

 

Schizophrenia

Gue mulai tidak asing dengan kata di atas semenjak kenal dengan seseorang di kampus. Jadi begini, gue punya temen. Temen gue anaknya pinter banget gitu. Dia sulung dari empat bersaudara. Ortunya udah lama meninggal dunia. Menurut gue, dia sosok tangguh. Gimana enggak, dengan kondisi yatim piatu, dia bisa survive ngadepin hidup. Ditambah dengan amanah schizophrenia yang menjadi “teman” bagi kedua adik perempuannya.

Jadi apa sih schizophrenia itu?

Schizophrenia itu adalah sebuah penyakit. Mungkin kalau orang awam bakalan bilang gila. Padahal sebenarnya ia semacam kelainan di otak yang belum bisa dipastikan apa penyebabnya. Bisa terjadi karena kombinasi genetika dan lingkungan. Jadi struktur kimiawi di otak itu mengalami gangguan, gitu. Efek sampingnya adalah halusinasi, delusi dan penyimpangan cara berpikir serta berperilaku.

Nah, pada suatu hari gue dititipi sama temen gue buat jagain salah satu adiknya. Dia bilang, kalau adiknya yang satu bersedia menjalani pengobatan dari dokter sehingga dia bisa berdamai dengan ‘teman’nya ini. Well, penyakit ini bisa menyerang siapa aja, bahkan Elyn R. Saks seorang professor di California juga menderita penyakit ini. Ia termasuk golongan orang yang survive dan menuliskannya  dalam buku The Center Cannot Hold. Nah, karena temen gue bilang kalau adiknya selalu rutin berobat, gue setuju aja waktu diminta ngurus diknya selama seminggu gegara dia di Jakarta. Tapi ternyata….

Oke. Gue dapet banyak kejutan.

Salah satunya, pada suatu malem adik temen gue cerita panjang lebar sampai malem tentang seorang cowok yang naksir dia. Gue udah dengerin dengan serius. Sampai ngantuk-ngantuk. Dan setelah sekian hari, gue baru tahu kalau cowok yang dia ceritain itu masih dipertanyakan keberadaannya. Kata temennya temen gue yang sudah lama interaksi sama bocah ini, si cowok itu halusinasinya dia doang.

Gue shock. Halusinasi gue nikah sama Chris Martin kalah saing. Gue merasa energi gue buat ndengerin cerita malem sebelumnya terbuang sia-sia.

Barusan, tadi pas gue piket di asrama, gue disamperin sama salah satu bocah kelas 9. Biasanya dia bersikap sopan dan manis sama gue. Tapi aneh, dia dateng mencak -mencak, matanya merah dan teriak-teriak,

“Mamahku, mana Mbaaaaak….mamahku mana. Tadi Mamahku ke sini. Mbak Pus nyembunyikan Mamahku!!!!!”

Gue bengong. Seinget gue tadi yang datang ke sini bapak-bapak. Bapak-bapak itu juga bukan bapaknya dia. gue sampai nanya ke anak-anak lain yang merubung gue di meja receptionist sampe sesak napas karena harus berbagi oksigen di ruangan nan sumpek itu, apa tadi ada ibu-ibu dateng tapi gue enggak lihat. Anak-anak bilang kalau enggak ada kunjungan lagi. Tiba-tiba, si bocah yang teriak-teriak tadi disusul sama temennya serombongan banyak banget. Megangin dia dan bilang kalau….

“Dia halusinasi aja, Mbak. Semacam depresi gitu.”

Gue enggak paham gangguan jiwa macam apa yang menjangkiti si bocah barusan. Namun, tetiba gue jadi inget soal schizophrenia ini. Belum lagi pas diceritain sama temen-temennya kalau katanya dia bisa ngeliat setan. Gue, jujur sih enggak percaya dengan indigo. Kalau batik indigo sih gue percaya. Gue jadi mikir kalau suatu saat gue punya naak dan dia ngaku indigo apa ya, yang bakal gue lakuin? Atau kalau semisal gue udah  nikah terus tetiba suami gue ngaku kalau dia penganut teori flat earth, gue harus ngapain yak?

Udahlah gue mau main game aja.

 

Viva La Vida

Halo!!!

I’m back again, dear!

Belakangan ini gue kembali tergila-gila dengan Chris Martin. Yap, gegara Mas-Mas KMF yang dulu kantornya nempel sama ruang kerja gue di BEM, selera musik gue jadi terpengaruh dengan playlist yang mereka putar. Salah satunya, lagu-lagunya Coldplay. Selama ini gue tidak pernah memperhatikan aksi panggungnya Chris. Sampai kemarin, gue  nge-Youtube buat cari hiburan setelah dilempar ke sana-sini sama birokrasi rumah sakit buat wawancara sama profesor syaraf. Dan gue lihat bagaimana duda kece ini nyanyi Up & Up  sama anaknya, Apple dan Moses Martin di Glastonbury, gue ternganga.

Habis itu, gue searching Coldplay yang unstage, dari segala macam aksi panggung yang ada, gue merasa Viva La Vida adalah lagu yang Chris banget. Dia terlihat…..choleric. Sumpah, gue ngerasa kalau dia itu the King, sedangkan penonton yang membanjiri di hadapannya tuh rakyatnya. Feel-nya kerasa banget, boooo……

Eniwei. Sebenernya gue enggak mau bahas itu sih.

Gue mau cerita. Gue punya temen. Cowok. Anak tunggal dan ortunya kojir. Temen gue anaknya seru, supel dan royal.  Dalam waktu dekat ini dia mau married.  Calon istrinya, cewek dari antah berantah. Maksudnya, cewek itu bukan temen sekampus gue, bukan teman se-circle gue, pokoknya gue enggak kenal. Kemarin temen gue yang mau nikah itu, sebutlah Antonio Banderas ngirimin undangan di grup WhatsApp yang gue jadi adminnya. Enggak cuma undangan, dia juga memfasilitasi kami yang bersedia hadir di nikahannya itu dengan mengganti biaya perjalanan dan membayar penginapan. Udah kayak diklat perjalanan dinas aja, buk. Udah gitu keesokan harinya sesudah dia nikah, si Antonio ini siap sedia nganterin temen-temen gue yang mau dateng ke nikahannya buat jalan-jalan. Sekalian ngenalin istrinya itu sama circle-nya yang satu ini.

Ngeliat yang namanya gratisan, temen-temen gue jelas semangat lah. Grup jadi rame. Semua temen-temen gue yang selo di tanggal itu buat datang langsung absen dan bahas segala macam hal yang bakalan dilakuin besok rame-rame. Apalagi ini kan kabar gembira boooo…..meskipun akhirnya gue tahu, kabar gembira ini enggak berlaku buat semua penghuni grup. Iya, soalnya habis itu, gue dijapri sama salah satu member. Temen gue yang lain. Cewek. Sebutlah namanya Jenifer Bachdim.

Si Jenifer Bachdim ini minta dikeluarin dari grup sebentar dan di-add lagi suatu saat nanti setelah si Antonio udah enggak euphoria nikahan lagi. Gue baru nyadar, kalau si Jenifer ini mantan pacar atau apalah namanya gue enggak paham, intinya dia pernah dekat dengan si Antonio itu. Kedekatan mereka udah bertahun-tahun, Tapi akhirnya harus berakhir tanpa gue tahu alasannya apa, sebelum akhirnya diresmikan di KUA.

Dalam detik itu, jujur gue sedih liatnya. Ya gimana enggak sedih, selama ini gue tahu kalau si Jenifer ini sebenarnya udah pengen nikah banget. Tapi dulu waktu dia sama Antonio masih barengan, si Antonio belum pernah ada pembicaraan serius soal pernikahan. Begitu putus, enggak lama dari waktu putusnya si Antonio ini udah bawa gandengan buat diajak ke pelaminan. Gimana enggak pedih coba….????

Gue enggak belain Jenifer juga sih. Gue cuma sedih aja ngeliatnya. Soalnya selama ini, meskipun gue bukan temen deketnya, gue tahu kalau dia udah pengen nikah bingit. Waktu gue sama dia datang kondangan, dia bilang gini, “Mau Pu….cepet nikah. Biar ada yang manggil ‘Sayang”.”

Waktu itu gue ternganga. Menahan diri untuk bilang, “Yaelah, masa nikah cuma buat dipanggil sayang. Kalau kayak gitu mah, gue enggak usah pakai nikah aja udah ada yang manggil ‘sayang’.”Aihiiiiirrrrr……

Dia juga udah sering banget cerita sama gue soal konsep wedding-nya, mau pakai baju warna apa, sedang gue cuma nanggapi, “Ya, gue belum tahu mau nikah sama siapa, warna kulitnya apa, enggak berani nentuin warna baju. Enggak bisa egoislah, harus menimbang kecocokan warna baju dengan kulit suami yang gue belum tahu siapa.” Oon banget ya tanggapan gue.

Nah, sekarang melihat kenyataan yang ada gue jadi berasa gimanaaaa gitu.

Sedih enggak jelas. Gue ngebayangin gimana pedihnya dia menyaksikan gempitanya grup WhatsApp yang bahas tentang pernikahan si Antonio ini. Mungkin dia bayangin harusnya orang yang akan diajak muter-muter keliling kota sama temen-temen gue itu dia. Harusnya jika dia enggak putus sama si Antonio, dialah yang akan ribet mengatur kamar tidur hotel dan bayar tiket perjalanan kami ke pesta resepsinya. Bukan perempuan lain. Perempuan antah berantah yang dia juga enggak kenal.

Saat itu entah kenapa, Chris Martin seperti bernyanyi keras-keras mengiringi ‘film’ di kepala gue ini…..

 

I used to rule the world
Seas would rise when I gave the word
Now in the morning I sleep alone
Sweep the streets I used to own

I used to roll the dice
Feel the fear in my enemy’s eyes
Listened as the crowd would sing,
“Now the old king is dead! Long live the king!”
One minute I held the key
Next the walls were closed on me
And I discovered that my castles stand
Upon pillars of salt and pillars of sand

Sungguh. Menjadi mantan, akan membuat kamu kehilangan kekuasaan. Mantan apapun.

Ah, semoga temen gue si Jenifer segera sembuh dari lukanya dan bangkit kembali.

Nihil lacrima citius arescit, Dear!!!!